-->
Pasang Iklan/Promo/Launching Produk/Langganan Pemberitaan/Realease/Press Conference/100 Berita Peristiwa Ter Update Setiap hari

Loading

Ratusan Massa Kepung Kantor Satpol PP Banyuwangi, Tuntut Cabut Penutupan Toko Miras Banyu Urip

- Monday, December 13, 2021
Dilihat 0 x


BANYUWANGI_JAWA TIMUR

Jawatimurnews.com -- Ratusan massa yang mengatasnamakan Aktivis Indonesia Bersatu (GAIB), unjuk rasa didepan kantor Satpol PP Banyuwangi, Senin (13/12/2021).

Mereka menuntut agar Satpol PP membuka kembali toko miras Banyu Urip yang ditutup sementara beberapa hari yang lalu.

Ketua Aktivis GAIB Banyuwangi Eko Wijiono menegaskan penutupan toko eceran minuman mengandung etil alkohol itu dinilai kurang tepat.

Pasalnya toko tersebut telah mengantongi izin menjalankan usaha dan menaati peraturan perundang-undangan yang berlaku.

"Kami meminta Satpol PP Banyuwangi segera membuka kembali toko Banyu Urip. Karena toko ini sudah mengantongi izin," tegas Eko.

Pihaknya juga menilai tindakan penutupan oleh Satpol PP menyalahi peraturan daerah yang berlaku. Apalagi pemilik toko sebelumnya tidak pernah mendapat teguran ataupun surat peringatan.

"Kami menilai Satpol PP kurang tepat jika melakukan penutupan usaha. Bahkan dapat disebut melanggar konstitusi Perda itu sendiri,” ungkapnya.

Sementara Kuasa Hukum Toko Banyu Urip, Nanang Slamet membeberkan kedatangannya. Ia bersama tim mempertanyakan alasan Satpol PP Banyuwangi menutup toko tersebut.

Kata Nanang, toko Banyu Urip itu sudah mengantongi izin dan menaati peraturan yang ada. Sehingga menjadi pertanyaan besar bagi pihaknya, dasar apa yang digunakan Satpol PP dalam penutupan toko milik kliennya ini.

"Ini pertanyaan besar bagi kami. Jika itu penutupan yang sah menurut hukum, tentu kami harus diberikan alasan serta dasar yang jelas," ucap Nanang.

Suasa waktu demo cukup memanas, ratusan massa geram karena Kepala Satpol PP tak kunjung menemui ratusan massa ini.

Pada akhirnya mereka memaksa masuk ke dalam, namun gagal karena dihalang petugas Satpol PP yang berjaga di depan pintu masuk.

Emosi warga perlahan surut sesaat kemudian, Kepala Satpol PP Banyuwangi akhirnya menemui mereka. Selang beberapa waktu massa pada akhirnya membubarkan diri. 


(Aji)

 

Start typing and press Enter to search

a